10 Fakta dan Mitos Penyakit Usus Buntu Wajib Kita Ketahui

  • Bagikan
penyakit
Merasakan nyeri hebat di perut sebelah kanan bawah banyak menyimpulkan sakit usus buntu, padahal banyak mitos yang melingkupi organ tersebut/Foto : Istimewa

JAKARTA, ZOZ.MY.ID – Saat kita merasakan nyeri hebat di perut sebelah kanan bawah, banyak orang panik dan terburu-buru menyimpulkannya sakit usus buntu. Padahal tidak semua nyeri perut sebelah kanan bawah terkait usus buntu. Ya, memang banyak juga mitos yang melingkupi organ di tubuh kita tersebut.

Sebelum buru-buru membuat kesimpulan, simak 10 fakta mengenai usus buntu berikut:

1. Usus buntu tak punya fungsi

Melansir Womenshealth, usus buntu merupakan organ yang melekat di ujung usus besar. Organ ini berada di bagian kanan bawah perut. Panjangnya sekitar 8,5 centimeter. Bentuknya menyerupai tabung kecil atau cacing, dengan bagian ujungnya mirip balon kempes.

Sejak lama, usus buntu dianggap sebagai organ tidak ada fungsinya. Alias dianggap sebagai organ sisa proses evolusi.

Namun, terdapat penelitian yang menunjukkan usus buntu kemungkinan berperan sebagai rumah perlindungan bakteri baik. Usus buntu kita anggap punya andil untuk mempopulasikan kembali bakteri baik. Terutama setelah ada bencana bagi bakteri ini, misalnya setelah konsumsi antibiotik.

2. Usus buntu jadi penyakit

Melansir Everyday Health, usus buntu bisa menjadi persoalan serius saat organ ini terinfeksi, bengkak dan meradang. Kondisi medis ini disebut radang usus buntu (apendisitis).

Penyebabnya tidak selalu jelas. Terkadang disebabkan infeksi virus, bakteri, atau jamur. Sakit usus buntu paling sering disebabkan penyumbatan di area dalam usus buntu, yang disebut lumen usus buntu.

Ada beberapa penyebab yang membuat area tersebut tersumbat. Misalkan batu usus buntu, cacing usus, parasit, iritasi akibat penyakit kronik, benda asing, sampai cedera. Saat terinfeksi atau tersumbat, bakteri berkembang cepat dan membuat usus buntu bengkak dan terisi dengan nanah.

Apabila tidak segera kita tangani, sakit usus buntu bisa membuat komplikasi lebih lanjut dan berpotensi fatal sampai meninggal dunia.

3. Setiap orang bisa kena radang usus buntu

Melansir Live Science, semua orang bisa terkena sakit radang usus buntu (Apendisitis). Menurut peneliti Johns Hopkins Medicine, radang usus buntu paling banyak menyerang orang berusia 10 sampai 30 tahun.

Di Amerika Serikat, mereka temukan 250.000 kasus radang usus buntu baru setiap tahun. Radang usus buntu lebih sering menyerang pria. Potensi radang usus buntu pria 1,4 kali lebih sering ketimbang perempuan.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *