Semeru Kembali Erupsi Kamis Pagi, Warga Lari Berhamburan

  • Bagikan
tempat
Gunung Semeru kembali erupsi pada Kamis (16/12) pagi, warga setempat lari berhamburan saat gunung mengeluarkan meterial lahar dan awas panas/Foto : Istimewa

JAKARTA, ZOZ.MY.ID – Gunung Semeru kembali erupsi pada Kamis (16/12) pagi. Warga setempat pun lari berhamburan ketika gunung tersebut mengeluarkan meterial lahar dan awas panas guguran. Hal itu dilaporkan oleh warga Sumberwuluh, Candipuro, Kabupaten Lumajang, Ahmad Samiludin (48). Kejadian itu terjadi sekitar pukul 09.00 Wib waktu setempat.

“Saya sedang di Balaidesa Sumberwuluh, warga sini dan Kampung Renteng langsung lari semua berhamburan ke bawah,” kata Ahmad saat CNNIndonesia.com mengkonfirmasi, Kamis (16/12). Ia mengatakan berdasarkan laporan petugas lahar mengalir ke arah Dusun Curah Kobokan, Desa Supiturang, Kecamatan Pronojiwo Lumajang.

Material yang dikeluarkan kawah Semeru kali ini dilaporkan cukup besar. Hal itu membuat warga setempat yang sudah kembali di Desa Sumberwuluh, berlari menyelamatkan diri.

“Cukup besar, lahar ke arah Curah Kobokan, semoga tidak sampai ke Sumberwuluh dan Kampung Renteng,” ucapnya.

Usai Semeru menyemburkan awan panasnya, kondisi di sekitar kampungnya sempat berubah menjadi gelap. Sama halnya saat erupsi Sabtu (4/12) lalu.

“Sempat gelap sebentar, ini sudah terang lagi,” katanya.

Senada, Relawan Animal Hope Shelter, Christian Joshua Pale melaporkan bahwa Semeru kembali mengeluarkan awan panas dan material lahar.

Operasi pencarian korban sementara di hentikan

Operasi pencarian korban yang dilakukan oleh tim SAR gabungan di sekitar Curah Kobokan pun sempat kita hentikan. Seluruh relawan kita minta menyelamatkan diri.

“Teman-teman bantu doa, pagi ini pukul 09.11 WIB Semeru kembali erupsi, asap sudah di kaki gunung,” ucapnya.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan pencarian korban hilang akibat erupsi Gunung Semeru di Lumajang, Jawa Timur masih dilakukan. Sebagai informasi, hingga Rabu (15/12) sebanyak 56 korban meninggal dunia akibat erupsi Gunung Semeru. Sebanyak 47 korban kita temukan di lokasi sementara 9 korban lainnya meninggal di rumah sakit. Sementara, 36 orang masih dalam pencarian.

“Tim gabungan masih terus melakukan pencarian korban yang masih kita nyatakan hilang,” kata Plt. Kepala Pusat Data Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari dalam keterangan resmi, Kamis (16/12).

Muhari mengatakan pada hari ini, Kamis (16/12) pencarian korban hilang berfokus di tiga lokasi yang sebelumnya telah mereka rencanakan, yakni, Tambang Pasir, Kebon Deli, dan Kajar Kuning.(Fath)

Sumber : CNN Indonesia

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *